Pesanan Ahmad Isak Narjis

“Jika dua anak saya orang Yahudi, apakah dunia juga akan sebungkam ini?” tanya sang ibu di antara derai tangisnya.

Kerabat tengah meratapi jenazah Ahmad al-Qayid, 12 tahun, di tempat pengungsian, sebuah sekolah milik UNRWA di Gaza.

Gencatan senjata sepihak oleh Israel sudah memasuki hari ketiga kemarin. Di Ibu Kota Kairo, Mesir, perundingan masih berlangsung.

Suasana di Rumah Sakit Syifa, Kota Gaza, masih tenang meski ratusan pengungsi masih berkemping di sana. Di antara mereka terdapat Narjis al-Qayid, 21 tahun. Seiring hari terus berlalu, hatinya kian galau menanti nasib adik kandungnya, Ahmad, 12 tahun.

Tiga hari menjelang lebaran lalu, Ahmad pulang ke rumah bersama kakak perempuannya, Wala, 14 tahun. Keduanya berencana mengambil kasur dan baju baru untuk merayakan lebaran di tempat mereka mengungsi, sebuah sekolah milik UNRWA (badan Perserikatan Bangsa-Bangsa urusan pengungsi Palestina).

Narjis masih terbayang senyum adiknya itu seraya berkata, “Jangan lupa belikan hadiah lebaran buat saya.”

Namun Ahmad dan Wala tidak pernah kembali ke pengungsian, bahkan tidak sempat berlebaran. Sebuah peluru kendali ditembakkan pesawat pengebom nirawak Israel mengenai mereka. Wala tewas seketika. Seorang paramedis memunguti ceceran tubuhnya untuk diangkut ke Rumah Sakit Al-Aqsa di Dair al-Balah.

Namun tubuh Ahmad tidak ada di sana. Keluarga cemas bercampur harap. Mereka menghubungi semua rumah sakit dan petugas penyelamat buat mencari tahu keberadaan Ahmad. Pihak Palang Merah Internasional (ICRC) memberitahu Ahmad masih hidup dan sedang dirawat di Rumah Sakit Sorko, Beersheba, selatan Israel.

Selama 13 hari menunggu tanpa kepastian membuat keluarga resah. Ketika terjadi gencatan senjata pekan lalu, mereka pulang dan menemukan kantong infus serta perban. Keluarga menyangka tentara Israel telah merawat Ahmad.

Selasa lalu keluarga mendapat kabar korban luka dirawat di Israel telah keluar dari rumah sakit dan dibawa kembali ke Gaza oleh ICRC. Narjis bergegas mengambil hadiah lebaran sudah dia belikan untuk Ahmad. Bersama suaminya, Adham al-Qayid, dan saudara iparnya, Amal as-Sayad, Narjis menumpang taksi dari Jalan Salahuddin di Dair al-Balah menuju Rumah Sakit Syifa.

Setibanya di sana dia berlari ke semua koridor, mengecek semua pasien. Tapi Ahmad tidak kelihatan. Bahkan namanya juga tidak ada dalam daftar pasien tengah dirawat. Sang suami berusaha meyakinkan Narjis. Mungkin Israel masih merawat Ahmad dan dia belum dibolehkan pulang hingga kondisinya pulih. Para staf di Rumah Sakit Syifa tidak tahu menahu soal nasib Ahmad.

Narjis benar-benar berharap Ahmad masih hidup. Dia sudah kehilangan Wala. Dia ingin melihat Ahmad tersenyum sehabis menerima hadiah lebaran dia belikan. Kemudian muncul seorang petugas medis berpakaian serba putih lalu bertanya, “Apakah kalian keluarganya Al-Qayid?” Setelah mengiyakan rombongan Narjis diminta mengikuti lelaki itu. Mereka menuju kamar mayat.

“Semoga Allah memberkahi ruhnya,” kata pria itu seraya membuka pintu besi berwarna putih. Ketika ruang mayat terbuka, Narjis terjatuh lunglai seraya terisak. Dia melangkah maju dan berusaha membangun Ahmad. Paras adiknya itu dingin dan kaku. Sebagian rambutnya tercukur habis dan terdapat sejumlah benang bekas jahitan operasi.

Ahmad! Adikku Ahmad,” Narjis berteriak histeris. Dia memukul tembok dengan keras lantas terduduk lemas sambil menangis. Ahmad tewas dengan luka di kepala, dada, dan kedua kakinya.

“Hati saya benar-benar sedih. Dua anak saya dibunuh tanpa alasan. Mereka hanya ingin merayakan lebaran,” tutur ibu mereka. keluarga ini telah kehilangan rumah mereka hancur digempur Israel. “Jika dua anak saya orang Yahudi, apakah dunia juga akan sebungkam ini?” tanya sang ibu di antara derai tangisnya.

Middle East Eye/Faisal Assegaf

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s